Tin Besar

Tin Tong

Jumaat, 2 Jun 2017

Dwi Pilihan

Dalam pemilihan laluan hidup kali ini, RKI didedahkan dengan beberapa cabang kesukaran untuk meletakkan satu-satu tindakan. Kita bercakap mengenai hal hidup dimana, membelenggu seseorang manusia itu sehingga bergelumang dalam situasi dilemma. Disebabkan setiap hari manusia melalui proses memilih, maka sesetengahnya lebih memilih untuk tidak berfikir panjang. Sebahagian lainnya mengambil pendekatan untuk menganalisis, timbang-tara, berdiskusi dengan keluarga, rakan malah orang yang tersayang dalam menentukan keputusan.

Inilah dia dilemma sehari-hari kita. Dan sebagai manusia, RKI telah dan sedang melalui proses dwi pilihan. Ada antaranya membuatkan RKI tidak cukup tidur dalam memutuskan sesuatu, dan keadaan selebihnya membawa RKI dalam pengembaraan yang agak santai, kerana dwi pilihannya tidaklah terlalu berat. 

Jadi pesan RKI, kalau ada keadaan berat yang memaksa kamu untuk membuat keputusan, jangan malu dan segan untuk berbual dengan sesiapa yang kamu sendiri percayai dalam usaha mencapai keputusan yang tepat, sesuai dengan situasi, tempat, masa dan perasaan kamu. 

Khamis, 25 Mei 2017

Hero Seorang Cinderella dan Senario Master Plot Malaysia

Drama dan televisyen tidak dapat dipisahkan. Mana tidaknya, inilah perkara yang perlu dititikberatkan oleh stesen televisyen untuk memastikan kewujudan mereka itu kekal relevan di mata masyarakat. Justeru, RKI kali ini mengecilkan skop dengan mengulas sedikit mengenai drama Hero Seorang Cinderella dan senario master plot Malaysia. Untuk tayangan minggu pertama drama arahan Michael Ang ini, kita dapat saksikan kepelbagaian watak yang cuba digarapkan dengan meletakkan elemen kekeluargaan, perniagaan dan gaya hidup moden. Drama yang berdurasi satu jam yang bersiaran di Astro Ria ini diselangi dengan empat slot iklan membolehkan penonton menikmati kisah percintaan hero dan heroin secara santai tanpa perlu terpacak di depan televisyen terlalu lama.

Sebagai seorang individu yang pernah terlibat dalam produksi, terutamanya di belakang tabir, RKI dapati potensi drama ini akan menyerlah tidak lama lagi. Hal ini demikian kerana gubahan skrip oleh Nazri M. Annuar & Fairul Nizam Ablah setakat ini kelihatan telah berjaya menarik minat penonton. Tidak mudah untuk menghasilkan skrip dengan gaya santai dan bersahaja dialognya kerana setiap penulis mempunyai halangan 'mendapatkan dialog yang berkesan'. Namun, kelainan corak dialog dalam drama ini dilihat mampu membawa penonton untuk kekal mengikut pengembaraan hero dan heroinnya. Dengan populariti yang ada pada Fattah Amin dan Fazura, maka sudah tentu menjadi satu catalyst kepada drama yang bakal menjadi fenomena tidak lama lagi. 

Namun satu perkara yang kita sedia maklum, penggunaan master plot - cinta jejaka kaya dan gadis yang ditimpa musibah / cinta gadis anak golongan aristokrat dengan jejaka yang bekerja sebagai pekebun masih lagi menjadi kegemaran masyarakat kita sehingga kini. Tidak tahu mengapa, tetapi plot penceritaan sebeginilah yang disukai oleh penonton, malah membantu stesen televisyen untuk naikkan rating rancangan mereka. Antara punca lambakan drama bercorak percintaan dan krisis keluarga wujud dalam negara kita. Bukan sahaja drama-drama terbitan Astro yang menghidangkan gaya penceritaan yang lebih kurang sama, tetapi stesen-stesen televisyen lain juga turut serta tidak mahu ketinggalan dalam menyajikan cerita sedemikian rupa.

Ada kemungkinan master plot yang lain akan muncul dalam dua tiga tahun mendatang, bergantung juga pada penerimaan penonton dan rating stesen televisyen terbabit. Boleh cuba tonton drama daripada negara lain yang mengetengahkan kisah doktor misalnya, atau mungkin juga kisah detektif yang cuba menyelesaikan misteri. Sebagai pengkarya, kita seharusnya membuka peluang kepada penonton untuk merasai cerita yang berlainan dari kebiasaan. Namun tanggungjawab ini tidak terhad hanya kepada pengkarya, tetapi juga melibatkan penonton secara khususnya. Perlu ada sokongan yang mantap untuk perubahan corak dalam usaha menghidangkan drama yang berbeza. Tidak salah menyelitkan isu percintaaan terhalang dan sebagainya kerana itu salah satu fitrah manusia. Cuma dicadangkan supaya kita membuka peluang kepada hidangan drama selain daripada kisah cinta yang kebanyakan orang awam istilahkan sebagai 'drama klise' kepada drama yang mungkin dikatakan sebagai 'drama lain dari yang lain'.

RKI yakin, kita boleh sebenarnya. Ayuh kerjasama, penonton-pengkarya-penerbit!

Rabu, 22 Mac 2017

Respon RKI Pada Gadis Cun SPM

RKI tertarik dengan topik yang viral baru-baru ini apabila kebanyakan netizen tidak senang duduk dek kerana gadis SPM bergaya cantik, mengalahkan gadis-gadis dewasa yang sudah pun berkerjaya. Topik perbualan sebegitu menjadi hangat di media sosial sehingga ramai yang share post mengenai gadis terbabit termasuklah ada antaranya yang sanggup mencari instagram gadis tersebut.

Nah, di sini persoalan etika kemanusiaan RKI nak sentuh. Tak salah untuk mengenali peribadi gadis tersebut cuma yang anehnya, mereka terlampau obses sehinggakan ada pihak-pihak nak ambil kesempatan dalam situasi ini. Membuat akaun instagram palsu dengan meletakkan gambar gadis tersebut dilihat sebagai 'curi peluang' ketika topik ini masih viral. 

RKI pun tak kenal secara terperinci, siapakah gadis cun itu namun hanya nak pesan, berpada-padalah dalam menggunakan laman sosial. Cubalah rasa bertanggungjawab pada diri sendiri dengan tidak mengeksploitasi orang lain. Nak kawan dengan gadis tersebut, silakan. Tapi kalau dah sampai buat akaun instagram palsu tu, pada RKI itu dah keterlaluan.

Apa-apa pun, selamat maju jaya buat gadis cun viral SPM 2017 ni. Andai ada terbaca artikel ini, pesan saya, semoga kamu maju jaya dalam lapangan yang akan diceburi nanti. Jangan lupa berlatih main catur ya. Jaga diri.

Sekian. 

Selasa, 28 Februari 2017

Sampai

Sebelum ni, RKI sempat berfikir macam mana nak jadi orang dewasa? Bagaimana cara hidup dan apa yang akan dilalui sepanjang bergelar dewasa?

Sampailah satu ketika di mana RKI sendiri termenung sendirian, mengenangkan pengalaman yang lepas-lepas. Sampailah ternampak time-image diri sendiri melihat usia Umi Ayah yang semakin meningkat, adik beradik makin membesar dan tak lama lagi bakal mendirikan rumah tangga, dan aku menyaksikan sendiri semua perkara tu seolah-olah aku di satu tempat, dikelilingi dengan visual masa yang berputar, macam dalam filem Tomorrowland. 

Sampai satu ketika RKI perlahan-lahan menggalas tanggungjawab yang diberikan Tuhan barulah kesedaran itu muncul. Tak semudah yang disangka untuk hidup gaya orang dewasa. Cuma menariknya bila kita dah dewasa ni, kita dah kurang nak terganggu dengan benda remeh-temeh, kurang kisah kalau makan seorang diri di restoran, dan tak risau kalau masih single. Ini secebis rentetan hidup RKI yang mungkin ada persamaan dengan kehidupan kamu.

Sampailah apa yang akan dilalui menjelang dewasa itu RKI cuba hadamkan. Walaupun masih tak faham sesetengah perkara, RKI berlatih untuk jadi tabah, seterusnya cekal dalam hidup. Laluan yang berliku tu dah jadi normal sebab hari-hari kena fikir 'macam mana nak survive?', 'berbaloi pilih cara ni?' atau 'apa akibat di masa depan?'. Beberapa persoalan ni pasti timbul dalam senario harian kita, membolehkan manusia yang semakin bersedia, dari hari ke hari sehinggalah menuju ke tarikh luputnya nafas diri kita.

Apapun yang terjadi, kamu semua sempat sampai membaca coret-coret RKI yang masih bergelumang dengan proses mempelajari hidup. Sehingga lengkapnya penulisan ini, kamu semua sampai ke sini dengan izinNya juga. Tak mengapa, jangan terasa lewat untuk berlatih untuk tabah dan cekal, sebab dengan sifat sabar memang dah ada dalam diri setiap insan. Cuma terpulang pada diri sendiri, sama ada nak gilap sabar itu dan tingkatkan tahapnya kepada tabah, seterusnta cekal, atau biarkan terkapai-kapai dalam ombak dunia. Pilihan di tangan kamu semua.

Tin Klik-Kluk