Tin Besar

Tin Tong

Khamis, 26 Oktober 2017

Khabar Dari Seberang

Semenjak dua minggu kebelakangan ini, fikiran sering disentuh dengan persoalan khabar buat teman. Baik teman seperjuangan semasa zaman belajar, teman sekerja dan teman rapat mahupun teman istimewa. Entah apa khabarnya mereka di seberang sana. Di mana mereka sekarang; dan apa status terkini mereka? Kita pun masih tak pasti, apa yang berlaku di seberang sana kerana di seberang sini (iaitu saya sendiri) sedang dalam proses menyusun "what's next?" seterusnya bagi memastikan kehidupan bergerak lancar.

Namun ada beberapa khabar dari seberang yang mengejutkan RKI kali ini. Ada antaranya yang lama dah tak tegur sapa tiba-tiba muncul dan ada juga yang merindukan sesi sembang santai sama RKI. Tak kurang juga perasaan gembira pabila dapat "sesi kicap" (catch up session) dengan teman-teman karib berhasil, sedikit sebanyak menyuntik semangat baru buat diri. 

Oh ya, berbalik pada khabar dari seberang.... mungkin ada yang tertanya-tanya apa yang RKI sedang usahakan buat masa ini. Untuk kamu yang mempunyai pemikiran itu, RKI sedang dalam proses kembali aktif menulis, kini sedang menyiapkan beberapa lirik lagu untuk pementasan teater kanak-kanak. Itu antara yang terkini daripada diri ini selain sedang berkira-kira untuk lompat kerja ke mana pula lepas ni. 

Pada yang kenal RKI dan lama dah tak sembang tu, janganlah kamu segan-segan. Roger saja teman, Insya Allah kita susun kelapangan tuk ngeteh barang sejam dua. Pada yang tak nak jumpa dah? Oh itu RKI tak boleh buat apa-apa sebab itu pilihan kamu. Sebabnya hidup ini sentiasa ada pilihan. Nak makan atau nak berlapar; nak gembira atau nak merana. Kita yang pilih. Terpulang pada kamu untuk menentukannya. 

Kalau tanya RKI, memang akan cakap yang teringin nak "sesi kicap" dengan ramai orang. Cuma masa saja belum berkesempatan dengan orang-orang yang kita nak jumpa. Walaupun begitu, untuk dua minggu kebelakangan ini, momentum perasaan semakin positif dengan pertambahan info-info baru yang RKI dapat membuatkan pergerakan kali ini lebih menarik. Mana tahu lepas ini dapat jumpa semula crush crush lama. Ye dok? Haa, siapa tahu kan? :)


Pss: Say hi to crush! 

Khamis, 19 Oktober 2017

Rindu

Boleh jadi kita mula di hinggap perasaan rindu tatkala kita sedang sendirian, sesetengahnya juga di hinggap rasa sebegini ketika di tengah kesesakan orang ramai. Dan sebagai insan yang mengutip pengalaman di dalam hidup, pastinya kita pernah alami situasi seumpama ini. RKI tak nafikan, pernah merasakan rindu yang amat mendalam. Boleh jadi rindu pada seseorang, rindu pada sesebuah pengalaman, rindu pada pekerjaan, bahkan rindukan kedamaian, hati tenang.

Itulah senario yang kita akan lalui, saban hari, saban waktu. Kalau tak rasa semua ni, tak manusialah kita. Ye dok? Tapi ada juga antara kita yang tak ada perasaan. (Janganlah gitu bang, sekali-sekala kena juga merasa apa makna rindu ni.) 

Antara kerinduan yang RKI masih rasa sehingga kini, adalah perasaan pada tahun lepas. Boleh RKI umpamakan sebagai dua seri bunga/ vitamin. Satu daripadanya merupakan vitamin kegembiraan dan satu lagi merupakan vitamin kecekalan. Kedua-dua vitamin ini bersifat alkali, yang meneutralkan asid yang bersarang dalam diri RKI. Segalanya berlaku pantas, dari proses perkenalan yang agak unik sehinggalah ke fasa kawan rapat dan saling support each other. Kedua-dua vitamin ini sempat memberikan spark plug buat diri ini untuk terus bangkit dan berkarya. Tatkala segelintir yang bermuka-muka, tidak menyokong secara tulus, mereka inilah yang memberi sokongan secara jujur, malah tetap percaya dengan potensi diri RKI. 

Tak tahu kenapa tetapi perasaan yang ada ketika itu merupakan sebuah rasa yang sangat dirindukan buat RKI. Rasa yang sejati, tidak bercampur dengan rasa tidak jujur dan kepura-puraan. Entah, sukar nak jelaskan menerusi penulisan tetapi boleh dikatakan ketika mengalami pengalaman itu, RKI rasa segar dan bersemangat tiap kali bangun keesokan paginya. Dan walaupun kini vitamin-vitamin ini telah terbang, RKI yakin yang mereka ini telah dan sedang berbakti pada insan lain, seorang menitipkan vitamin kegembiraan, seorang lagi menitipkan vitamin kecekalan, meneruskan hidup memberi sumbangan ihsan buat manusia lainnya. Tanpa kedua-duanya, RKI tak belajar erti "keindahan hanyalah sementara". Dan tanpa kedua-duanya, RKI mungkin tidak cukup cekal sehingga ke hari ini. 

Jadi, terima kasih buat kamu, vitamin yang telah meneutralkan diri ini bagi mengimbangi kehidupan dengan lebih tersusun, hati-hati dan berlapang dada dengan sekalian manusia. Terima kasih kerana anda telah melatih saya untuk menghargai kerinduan ini dengan senyuman, tatkala terkenangkan kembali peristiwa lalu. Terima kasih, buat kamu yang dirindu.


Sambil menaip terdengar lagu ni dimainkan di radio SinarFM, rasa nostalgia;
Indigo & Juliana Banos - Sehidup Semati (1999) 
3 Doors Down - Here Without You (2002)

Khamis, 28 September 2017

An Inspiration Vision From Shatish

I am thinking to make a short film. But up until now, I still can't develop the complete plot structure for this purpose. Didn't know how come suddenly the feel to be back on production life is quite high. Mix feeling, but also a bit overwhelming. While currently my mission and excitement journey comes to the finishing line, this could be the right time for me to plan 'what's next?' in my future. 

"Those who can't remember the past, are condemned to repeat it."
- George Santayana.

The famous quotes above always rotating in my mind. For now, the situation is different, but the pattern is just the same. Previous experience that I has face before was the period after my script writing project and PBAKL2017 (back in the month between January until May) surely will remind me to be ready in any situation on my life. For the purpose of survival, I must be able to shift to another plan. Which means that I need to reset back to jump to another job. 

Above all of the worry part, here come one man who still believe in his dream, become a filmmaker. As Shatish story goes viral among the netizen, I believe in God's destiny through other's lives. Shatish still believe he can be the filmmaker, although now he struggle in life. Maybe it is the sign for me to keep boost up my motivation and be brave in the next decision that will be made by myself. That is why RKI's still confident, optimist and determine in his action. 

Definitely I will miss this moment. My friends here that support me, my own time explore in the city of Singapore, and of course.... the food, Nasi Sambal Goreng. Till here, see you when I see you.
   

Selasa, 19 September 2017

Depression

Ada keadaan yang membuatkan kita tak senang duduk, fikiran menjadi runsing dan tidak keruan dibuatnya. Sehinggakan tindakan menjadi lesu dan tidak bertenaga akibat daripada diri sudah semakin hilang fokus. Nah, ini adalah simptom kecil depression. Simptom yang kita sering anggap remeh, dek kerana kini, kebanyakan daripada kita menerima tekanan setiap hari.

               Walaupun ada yang berpendapat depression ini sesuatu yang tidak penting, tidak relevan, malah menganggap hanyalah ilusi, namun hakikatnya, kita tidak boleh mengambil remeh. Katakanlah sekiranya ada di antara kawan kita yang mengadu dan ingin meminjam sedikit masa kita, untuk luahkan sesuatu terpendam, barangkali itulah ruang yang diperlukan oleh dia kerana berkemungkinan tahap depression yang dihadapinya semakin meningkat. Dan sebagai seorang kawan yang bertanggungjawab, RKI nasihatkan, tolonglah... tolong untuk bantu kawan kita ini. Selagi sempat, dan selagi masih ada masa, ringankan diri untuk lakukan community service. Insya Allah kamu akan diberi kebaikan di masa akan datang, berkat kamu membantu orang.

               Beberapa perkara yang perlu dititikberatkan disini termasuklah berhemah dalam bicara. Kawan atau individu yang mohon bantuan kita itu sudah tentu mempunyai bebanan. Maka kita sebagai pendengar, dan orang yang sudah dipercaya itu hendaklah cuba untuk bercakap dengan santun. Bukan apa, takut kita bukan mengurangkan depression, tapi menambahkan lagi tekanan. Haa, apa cerita?

               Selain itu, cuba dengar, fahamkan dan rasai apa yang dialami mereka. Dengan cara “put yourself in others shoes” ini, dijamin kita akan berjaya membantunya. Jangan main hentam keromo, cakap sahaja cadangan penyelesaian. Cubalah untuk fikir sejenak serta sesuaikan cadangan kita dengan peribadi kawan kita itu. Tidak semestinya cara kita bertindak, sesuai dengan dia. Dan tidak semestinya bebanan yang dia tanggung itu, kita dapat kawal. Get it?

      Namun begitu, kalau perkara-perkara yang RKI cadangkan tadi tidak berjaya dilaksanakan, cukuplah kamu sekadar berikan sokongan moral kepadanya. Tidak kiralah masalah itu besar atau kecil, harapan mereka sebenarnya hanyalah inginkan seseorang yang sudi dengar luahan yang terpendam sekian lama. Mungkin kita rasakan setiap masalah itu perlukan penyelesaian, perlukan tindakan, tapi mungkin kita terlupa bahawa satu daripada cara menyelesaikan masalah adalah dengan cara maafkan. (maafkan keadaan / orang / diri sendiri) Ada kenalan RKI pernah berkata, “Aku mudah lupa masalah ni, dan maafkan saja mereka” (Lin, 2017). Jadi demikianlah kuasa maaf. Sangat berguna buat yang menanggung tekanan.

      Dan buat kamu diluar sana yang mengalami depression, jangan risau. Kamu tak keseorangan. Ramai lagi yang masih segan untuk berkongsi kerana takut diperlekehkan, takut ditertawakan. Kamu perlu cari orang yang kamu percaya, minta ruang dan masa daripadanya untuk berbual santai. Jangan biarkan petak itu menyelubungi diri. Cari kegembiraan dalam hari-hari yang dilalui supaya terapi itu dapat membantu kamu untuk menghilangkan depression diri. Hidup ini terlalu singkat untuk bermuram durja.  

Selasa, 15 Ogos 2017

Antara Keluarga, Sahabat dan Masa

Tajuknya saja nampak gaya mendekati corak penulisan akademik. Namun begitu, kita di Ruangan Konklusi idea ini akan cuba huraikannya dengan penuh santai tapi sampai. Yang penting isinya, bukan kulitnya. Kalau kulitnya berkhasiat, barulah kita selitkan sedikit buat renungan.

                Sebagai seorang jejaka yang semakin mendekati tarikh luputnya, perlulah kiranya diberi pesanan buat diri sendiri supaya terus-terusan untuk positif dalam apa jua cabaran hidup yang mendatang. Mana tidaknya, kekuatan ini tidak akan lahir dengan sendirinya. Perlu dilatih, disemai seterusnya akan bercambah dalam diri. Berbalik pada tajuk, tiga elemen iaitu keluarga, sahabat dan masa adalah unsur yang saling berkait rapat dalam memberi rangsangan pada seseorang individu. 

                Keluarga misalnya, mencerminkan asas jati diri seorang insan. Jika kuat asas keluarganya, sudah tentu kuat jugalah peribadinya. Buat RKI secara peribadi, keluarga adalah sebuah tempat dan ruang untuk RKI bertukar-tukar pandangan dalam pelbagai perkara. Paling penting, mereka ini bertindak sebagai 'supporting sensor ' buat kita. Tidak hairanlah orang-orang yang telah berjaya itu dibayangi oleh keturunan keluarga yang sangat membina keyakinan dan ketahanan dirinya. 

              Jika keluarga mencerminkan asas jati diri, sahabat pula bertindak sebagai cerminan amali. Iyalah, cuba bayangkan kalau seseorang itu disekelilingi dengan suasana sikap kasar, sudah tentu apabila berhadapan dengan sahabat akan bertindak kasar. Begitu juga sebaliknya, seandainya seseorang itu sudah terbiasa santun dalam bicara, mudah untuk membantu sahabat, sudah tentu akan menghasilkan sebuah komuniti masyarakat yang positif. Hal ini demikian kerana corak amalan kita dipengaruhi oleh kenalan kerana secara puratanya kita lebih cenderung bergaul dengan mereka lebih lama.

             Namun begitu, kedua-dua elemen diatas memerlukan masa untuk dilentur. Keluarga yang kukuh memerlukan masa untuk membentuknya. Sahabat yang utuh perlukan masa untuk kita sama-sama saling percaya, saling membina keyakinan(bonding). Malah, masa ini perlu dibahagi-bahagikan supaya keluarga dan sahabat ini dapat diberikan layanan yang setimpal, seiring dengan sumbangan mereka kepada kita. Andai kata sudah cukup masa buat mereka, kita bolehlah kembali fokus pada masa peribadi kita. Ingat, diri sendiri juga mesti diutamakan. Berilah masa buat diri sendiri untuk menikmati ruangnya hasil daripada penat lelah kita sepanjang melakukan kerja, sebarang aktiviti dan sebagainya.

                Pendek kata, ketiga-tiga elemen di atas saling berkait rapat dalam kehidupan seharian kita. Sampai masanya nanti, seorang demi seorang daripada kita akan menemui tarikh luput mereka sendiri. Sementara kesempatan ada, moleklah kiranya kita luangkan barang seminit dua ataupun semana mampu kita dengan keluarga, sahabat juga diri kita. Insya Allah, ada berkatnya daripada amalan baik itu.

Jumaat, 4 Ogos 2017

Sudut Cip Cerpen - Sofea dan Irah

Jarum jam menunjukkan tepat pukul enam petang. Terlihat kelibat Sofea dan Irah sudah bersiap-siap dengan barang mereka, sesekali terdengar omelan kecil mereka betapa gembiranya ingin pulang ke kampung halaman. Lebih menarik apabila mereka kini dapat bercuti lama. Semuanya gara-gara halangan sebuah lembaga hitam yang tidak membenarkan mereka pulang. Mujur ada Pak Kazim yang bijak mnggunakan kepakaran yang ada untuk meloloskan kedua-dua gadis ini. Mereka sangat gembira, jauh sekali untuk melegakan sesak nafas yang ada sebelum ini akibat keletihan berlatih sekian lama di laman.

               Irah yang lebih bertindak seperti seorang kakak yang begitu protective pastinya tidak akan membiarkan lagi Sofea dan dirinya diganggu lembaga hitam. Jadi kali ini mereka menggunakan pesan Pak Kazim supaya sentiasa mengamalkan tiga perkara; gunakan akal, santun dalam bicara serta berkerjasama. Tiga amalan ini sangat memberi kesan pada Sofea dan Irah. Lebih-lebih lagi Irah yang sudah lama terlatih sejak kecil kerana dia merupakan antara anak harapan dalam keluarganya. Manakala Sofea lebih manja dan bersikap keadik-adikan kerana sudah terbiasa, senang segala segi dari hidup. Kedua-duanya mempunyai latar belakang keluarga yang berbeza, bagai langit dan bumi.

               Hari semakin malap, matahari juga hampir selesai tugasnya. Dua gadis dalam perjalanan menuju ke Klang, amat riang diiringi gelak tawa sewaktu dalam bas. Tidak semena-mena, mereka dikejutkan dengan satu panggilan telefon. Nombor yang tak dikenali muncul di skrin telefon. Dalam takut-takut, Sofea mengangkat juga telefonnya.

“Hai... kenapa menghilang?”,suara garau yang keluar dari telefon.

‘Saya...’, jawab Sofea tersekat-sekat. 

               Sofea yang teragak-agak nak meneruskan perbualan, hanya terdiam dan menoleh ke kirinya. Melihat tindakan aneh itu, Ira dengan cepat dan tangkas mengambil telefon Sofea lalu menamatkan panggilan. Sofea hanya tergamam diam, kelu tak terkata. Irah yang perasan keadaan itu hanya diam, memberi ruang buat Sofea berehat. Irah kembali menghalakan pandangannya ke luar tingkap bas. Melihat Irah yang sedang termenung panjang itu, Sofea perlahan-lahan membuka zip beg tangannya. Dia mengeluarkan sekeping kertas.


*bersambung

Rabu, 2 Ogos 2017

Santun Dalam Melakukan Kerja

Sebagai seorang insan yang tidak terlepas daripada menghadapi masyarakat, kita sentiasa akan berdepan dengan pelbagai kerenah dalam menyiapkan tugasan masing-masing. Sejauh mana beratnya tugasan itu, atau sekecil mana pun peranan yang kita galas, hal itu tidak sepatutnya menjadi alasan untuk kita tidak menggunakan santun dalam bicara mahupun tindakan. Sama ada tugas kita sekecil-kecil semut, sehinggalah sebesar-besar gajah sekalipun, setiap individu itu berperanan dalam pembentukan masyarakat. Justeru, RKI ingin beri sedikit pandangan berkaitan perkara ini. 

Jika anda mempunyai halangan, misalnya di tempat kerja. Boleh jadi halangan yang anda hadapi berbentuk arahan yang tidak jelas disampaikan kepada anda. Tindakan yang sepatutnya dilakukan adalah dengan cara anda bersoal jawab semula dengan individu tersebut dalam usaha untuk memahami tugas yang sedang diberi. Hal ini diyakini efektif jika si pemberi arahan dan si penerima arahan duduk dalam ruang ‘menjelaskan tugasan dengan terperinci’ atau dalam ruang ‘mencari titik penyelesaian’. Namun sekiranya keadaan berlaku sebaliknya, ada beberapa langkah yang berpotensi untuk diambil kira. 

Satu daripadanya adalah dengan menjalankan juga tanggungjawab walaupun arahan yang diberi agak tidak jelas. Nah, di sini ada sedikit kurang selesa buat anda. Hal ini kerana dengan menerima arahan sebegini, sudah pasti anda tidak akan berpuas hati dengan apa yang anda lakukan lantas lebih menjurus kepada tindakan memaki hamun, marah, seterusnya hilang mood dalam proses ingin menyiapkan tugasan. Pendek kata, santun dalam diri lambat laun akan terhakis dek kerana sentiasa diserang bertubi-tubi dengan perasaan tidak selesa ini. 

Selain itu, anda boleh juga menguatkan jati diri untuk menjaga santun anda dengan cara menenangkan diri. Cari jalan untuk tidak marah dan fikir ke arah positif. Di situ akan menguatkan lagi jati diri anda untuk terus produktif dalam menggalas tugasan yang diberi. Malah, boleh jadi anda slow talk dengan majikan anda jika tanggungjawab anda terlalu rumit, cuba berbincang untuk mendapatkan kesepakatan dalam berkerja. Hal ini boleh meningkatkan produktiviti kalian di tempat kerja. Jangan khuatir untuk berdialog dengan majikan anda kerana kalian saling memerlukan dalam satu bumbung organisasi. Namun, senario yang paling buruk adalah dengan cara anda memberikan notis 3 minggu awal untuk melepaskan jawatan yang sedang anda galas. Tindakan ini lebih efektif buat anda seandainya anda sudah rasa terbeban dengan suasana tempat kerja sedemikian rupa. 

Beberapa cadangan diatas barangkali berguna buat sesetengah individu sahaja kerana setiap daripada kita mempunyai cara yang berbeza. Cuma RKI nak tekankan disini adalah sikap santun perlu diutamakan walaupun kita sedang mendepani cabaran getir. Sedangkan Rasulullah juga bersopan santun dalam tutur bicaranya, tingkah lakunya malah menjaga adab dengan orang yang memusuhinya, apatah lagi kita manusia yang sentiasa melakukan kesilapan setiap hari dalam hidup kita. Oleh itu, tingkatkan santun dalam peribadi, supaya kita punya jati diri. 

Tin Klik-Kluk