Tin Besar

Tin Tong

Ahad, 31 Disember 2017

Tolong Jangan Ganggu Iqram Dinzly

Sejak akhir-akhir ni, carian di internet menunjukkan nama Iqram Dinzly sebagai antara yang tinggi gara-gara Live Video di laman Instagram miliknya. Ramai yang mengecam, tak kurang juga yang memberi sokongan ke arah positif buat pelakon yang suatu ketika dulu terkenal dengan drama Cinta Medik di TV3. 

Dalam situasi ini, RKI melihat dari sudut masyarakat tentang sensitiviti kita terhadap kesihatan minda. Kita sering risau kalau terkena demam, batuk atau selsema tetapi segelintir daripada kita tidak endahkan soal kesihatan rohani seperti emosi, fikiran, dan motivasi. Hal ini membuatkan suasana bermasyarakat di negara kita menjadi semakin kronik, sedikit demi sedikit jika kita tidak berusaha mencegahnya.

Iqram Dinzly perlukan bantuan kita. RKI nak kita sama-sama sokong dia. Sebab masalah petak ni tak boleh main-main. Dah banyak kes bunuh diri mengenai depresi, jadi jangan biarkan kawan-kawan kita ditekan lagi. Sakit dalaman yang mereka rasakan tu, kita tak dapat faham kalau tak pernah alami. Kamu akan rasakan betapa tak selamatnya duduk di dunia ni, sebab dah mula hilang percaya dengan orang sekeliling. Semakin hari semakin sunyi, menyendiri dan mula 'hilang' di dunia realiti. Memang masa sekarang, kamu semua boleh cakap macam-macam sebab kamu serba-serbi hidup senang. Ada keluarga bagus, kewangan melimpah dan nak apa semua ada.

Untuk orang yang sedang mengalami fasa break down ni, mereka kena cuba selamatkan diri mereka sendiri daripada 'hilang' dalam dunia realiti ni. Jika tidak, kebarangkalian untuk 'senget' (kurang siuman) semakin tinggi. Aspek terpenting adalah keluarga, kawan-kawan rapat dan masyarakat yang membantu tuk selamatkan seseorang yang sedang break down. Korang layan je baik-baik. Sebab mereka ni pantang kalau diajukan soalan yang berbaur nak bakarkan api mereka. Contoh soalan macam "Dengar kata kau ni gila. Betul ke?", atau "Kau apa hal doe? Tak malu ka?" akan menambahkan lagi 'naik syeh' mereka. Datang dan mulakan perbualan dengan perkara yang dia minat misalnya "Jom lepak baca buku" atau "Lama tak jumpa kamu. Aku ada belikan air teh o ais untuk kamu" akan lebih membuatkan dia sejuk hati dan beranikan diri untuk dekati kita.

Perlu diingat yang kondisi mereka dalam keadaan "Aku tak percaya manusia kat dunia ni" jadi kita kena terapkan diri untuk bantu mereka dengan cara tidak menyakitkan hati mereka kerana disaat ini fikiran mereka sedang dalam fasa 'error signal', fasa serba-serbi tak kena. Jadi kalau hang nak pi tanya gila ka apa ka tu benda yang akan buatkan dia marah. Lagi dia marah, lagi dia bertindak, dan proses terapi semakin panjang masanya. Nah, benda ni saja dah buatkan keadaan semakin teruk. Bila bab nak sihatkan orang demam, semua laju je jaga dan tahu cara tapi bila bab kesihatan mental semuanya dok buat bahan lawak. Aku pun dah mula rasa bengang ni, ko fikir benda ni main-main ke? Ko fikir lawak ke dia kalau ada orang kata nak bunuh diri tu? Ishh, mula dah ni. Tapi itulah bendanya. Sekali lagi, aku nak katakan, jangan sewenang-wenangnya layan mereka teruk. Handle with care, they will care for you. Trust me.

Itulah masa dulu aku buat filem pendek pasal orang sakit skizofrenia, ko gelak-gelakkan aku, tak cuba bagi bantuan. Mujur ada keluarga yang sangat menyokong, kawan-kawan yang memahami dan tenaga pengajar yang saling bagi kata semangat. Sekarang di Malaysia dah makin banyak masalah kesihatan mental, itulah tujuan hasilkan filem pendek Baris 19 hari tu. Untuk memberitahu pada orang ramai yang skizofrenia ni masih ada harapan, mereka takkan harm people melainkanlah ko pi kacau dia, cabar dia, memang ko yang cari penyakit. Rujuk balik filem pendek tu untuk selami macam mana corak pemikiran orang skizofrenia. Tanya geng produksi tu mana boleh dapat tonton filem pendek mereka.

Cuba dekatkan diri dengan mereka. Kalau kamu jenis cepat panas, tak tahan sabar, baiklah elakkan diri untuk buat pandai nak hadapi mereka. Dan mereka yang dah berjaya yakinkan kamu ni bukan dalam golongan "semua manusia dah tak berguna, tak boleh pakai" maka kamu dah masuk dalam golongan beruntung. Sebab kamu ada imuniti untuk sedarkan dia balik daripada terus 'hilang'. Ujian fasa ni pula, kamu kena layan je apa yang dia nak buat (selagi tak melanggar hukum hakamlah maksud aku) dan kalau dia buat benda yang sangat mengarut, pujuk baik-baik penuh berhikmah untuk cegah dia. Insya Allah, dia dengar. Kan Allah ada, habis tu kalau niat betul, apa nak dirisaukan. Ye dok? Tapi fasa ni juga adalah fasa ujian untuk kamu tahan sabar dan tabah dengan dia sebelum dia kembali daripada 'hilang'. 

Jom, mulai sekarang latih diri untuk lebih concern orang sekeliling. Paling tidak keluarga terdekat, kawan rapat. Itu saja.



Tolong,
Jangan ganggu Iqram Dinzly.
Tolong,
Bantu dia, dan kenalan yang mungkin sedang alaminya.

*petak: stress / tertekan / pening kepala.

Sabtu, 23 Disember 2017

Beza Palestin Dan Kita

Sementara kita sedang sibuk nak rancang percutian, nak ke mana dan buat apa, RKI terfikir sejenak tentang apa khabarnya orang-orang di Palestin. Cukup ke makan minum mereka? Paling penting, bagaimana caranya mereka jalani hidup seharian?

Persoalan yang sebegitu bermain di kotak pemikiran. Sesekali terbayang diri ini andai ada di tempat mereka, pasti tak mampu nak hadapi kesusahan sedemikian rupa. Dari situ lahir juga perasaan mensyukuri nikmat dapat hidup di Malaysia. Masih aman, masih santai dan bebas kita nak lakukan apa-apa saja. Mereka di Palestin sana hidup ketakutan, setiap hari fikir macam mana nak teruskan hidup. 

Sejak akhir-akhir ini, (lebih tepat dalam dua minggu kebelakangan ini) RKI rajin untuk berkongsi rasa dengan kenalan terdekat tentang pentingnya kesatuan. Dah tiba masanya kita raikan kepakaran orang sekeliling kita dan bergabung menghasilkan sesuatu. Sekurang-kurangnya kalau usaha ini bukan untuk masyarakat, paling tidak usaha ini buat diri kita sendiri. Sebab semakin hari, dunia semakin sakit, manusia semakin petak, makin menuju kemurungan. Kalau kita tak mulakan positive vibes ni, siapa lagi yang kita nak harapkan? Pemimpin dunia sekarang banyak perkara nak ditadbir urusnya, yang kita sebagai rakyat marhaen ni perlulah berganding bahu menghasilkan sebuah tenaga positif.

RKI mula sebarkan dengan kawan terdekat. Pujuk dan bagi sokongan untuk sama-sama bertindak. Sebab fikir tahun 2017 dah nak berakhir, jadi mungkin ini boleh jadi azam tahun 2018. Kata seorang kawan, "Tahun depan ni, kena amalkan; cakap, buat". (Isyraqi, 2017) Tambahan pula, usia semakin meningkat. Jadi sementara muda ni, RKI fikir eloklah kerahkan tenaga untuk buat perkara yang kita impikan. Jangan hanya berimpian, kemudian duduk statik tanpa perlaksanaan. Kan lebih indah kalau hasilnya kita dapat lihat. Yakan yakan? Yalaaaa. 


Sambil menaip dengar lagu ni dimainkan di Youtube.
Michael Jackson - Heal The World (1992)
USA For Africa - We Are The World (1985)

Khamis, 26 Oktober 2017

Khabar Dari Seberang

Semenjak dua minggu kebelakangan ini, fikiran sering disentuh dengan persoalan khabar buat teman. Baik teman seperjuangan semasa zaman belajar, teman sekerja dan teman rapat mahupun teman istimewa. Entah apa khabarnya mereka di seberang sana. Di mana mereka sekarang; dan apa status terkini mereka? Kita pun masih tak pasti, apa yang berlaku di seberang sana kerana di seberang sini (iaitu saya sendiri) sedang dalam proses menyusun "what's next?" seterusnya bagi memastikan kehidupan bergerak lancar.

Namun ada beberapa khabar dari seberang yang mengejutkan RKI kali ini. Ada antaranya yang lama dah tak tegur sapa tiba-tiba muncul dan ada juga yang merindukan sesi sembang santai sama RKI. Tak kurang juga perasaan gembira pabila dapat "sesi kicap" (catch up session) dengan teman-teman karib berhasil, sedikit sebanyak menyuntik semangat baru buat diri. 

Oh ya, berbalik pada khabar dari seberang.... mungkin ada yang tertanya-tanya apa yang RKI sedang usahakan buat masa ini. Untuk kamu yang mempunyai pemikiran itu, RKI sedang dalam proses kembali aktif menulis, kini sedang menyiapkan beberapa lirik lagu untuk pementasan teater kanak-kanak. Itu antara yang terkini daripada diri ini selain sedang berkira-kira untuk lompat kerja ke mana pula lepas ni. 

Pada yang kenal RKI dan lama dah tak sembang tu, janganlah kamu segan-segan. Roger saja teman, Insya Allah kita susun kelapangan tuk ngeteh barang sejam dua. Pada yang tak nak jumpa dah? Oh itu RKI tak boleh buat apa-apa sebab itu pilihan kamu. Sebabnya hidup ini sentiasa ada pilihan. Nak makan atau nak berlapar; nak gembira atau nak merana. Kita yang pilih. Terpulang pada kamu untuk menentukannya. 

Kalau tanya RKI, memang akan cakap yang teringin nak "sesi kicap" dengan ramai orang. Cuma masa saja belum berkesempatan dengan orang-orang yang kita nak jumpa. Walaupun begitu, untuk dua minggu kebelakangan ini, momentum perasaan semakin positif dengan pertambahan info-info baru yang RKI dapat membuatkan pergerakan kali ini lebih menarik. Mana tahu lepas ini dapat jumpa semula crush crush lama. Ye dok? Haa, siapa tahu kan? :)


Pss: Say hi to crush! 

Khamis, 19 Oktober 2017

Rindu

Boleh jadi kita mula di hinggap perasaan rindu tatkala kita sedang sendirian, sesetengahnya juga di hinggap rasa sebegini ketika di tengah kesesakan orang ramai. Dan sebagai insan yang mengutip pengalaman di dalam hidup, pastinya kita pernah alami situasi seumpama ini. RKI tak nafikan, pernah merasakan rindu yang amat mendalam. Boleh jadi rindu pada seseorang, rindu pada sesebuah pengalaman, rindu pada pekerjaan, bahkan rindukan kedamaian, hati tenang.

Itulah senario yang kita akan lalui, saban hari, saban waktu. Kalau tak rasa semua ni, tak manusialah kita. Ye dok? Tapi ada juga antara kita yang tak ada perasaan. (Janganlah gitu bang, sekali-sekala kena juga merasa apa makna rindu ni.) 

Antara kerinduan yang RKI masih rasa sehingga kini, adalah perasaan pada tahun lepas. Boleh RKI umpamakan sebagai dua seri bunga/ vitamin. Satu daripadanya merupakan vitamin kegembiraan dan satu lagi merupakan vitamin kecekalan. Kedua-dua vitamin ini bersifat alkali, yang meneutralkan asid yang bersarang dalam diri RKI. Segalanya berlaku pantas, dari proses perkenalan yang agak unik sehinggalah ke fasa kawan rapat dan saling support each other. Kedua-dua vitamin ini sempat memberikan spark plug buat diri ini untuk terus bangkit dan berkarya. Tatkala segelintir yang bermuka-muka, tidak menyokong secara tulus, mereka inilah yang memberi sokongan secara jujur, malah tetap percaya dengan potensi diri RKI. 

Tak tahu kenapa tetapi perasaan yang ada ketika itu merupakan sebuah rasa yang sangat dirindukan buat RKI. Rasa yang sejati, tidak bercampur dengan rasa tidak jujur dan kepura-puraan. Entah, sukar nak jelaskan menerusi penulisan tetapi boleh dikatakan ketika mengalami pengalaman itu, RKI rasa segar dan bersemangat tiap kali bangun keesokan paginya. Dan walaupun kini vitamin-vitamin ini telah terbang, RKI yakin yang mereka ini telah dan sedang berbakti pada insan lain, seorang menitipkan vitamin kegembiraan, seorang lagi menitipkan vitamin kecekalan, meneruskan hidup memberi sumbangan ihsan buat manusia lainnya. Tanpa kedua-duanya, RKI tak belajar erti "keindahan hanyalah sementara". Dan tanpa kedua-duanya, RKI mungkin tidak cukup cekal sehingga ke hari ini. 

Jadi, terima kasih buat kamu, vitamin yang telah meneutralkan diri ini bagi mengimbangi kehidupan dengan lebih tersusun, hati-hati dan berlapang dada dengan sekalian manusia. Terima kasih kerana anda telah melatih saya untuk menghargai kerinduan ini dengan senyuman, tatkala terkenangkan kembali peristiwa lalu. Terima kasih, buat kamu yang dirindu.


Sambil menaip terdengar lagu ni dimainkan di radio SinarFM, rasa nostalgia;
Indigo & Juliana Banos - Sehidup Semati (1999) 
3 Doors Down - Here Without You (2002)

Khamis, 28 September 2017

An Inspiration Vision From Shatish

I am thinking to make a short film. But up until now, I still can't develop the complete plot structure for this purpose. Didn't know how come suddenly the feel to be back on production life is quite high. Mix feeling, but also a bit overwhelming. While currently my mission and excitement journey comes to the finishing line, this could be the right time for me to plan 'what's next?' in my future. 

"Those who can't remember the past, are condemned to repeat it."
- George Santayana.

The famous quotes above always rotating in my mind. For now, the situation is different, but the pattern is just the same. Previous experience that I has face before was the period after my script writing project and PBAKL2017 (back in the month between January until May) surely will remind me to be ready in any situation on my life. For the purpose of survival, I must be able to shift to another plan. Which means that I need to reset back to jump to another job. 

Above all of the worry part, here come one man who still believe in his dream, become a filmmaker. As Shatish story goes viral among the netizen, I believe in God's destiny through other's lives. Shatish still believe he can be the filmmaker, although now he struggle in life. Maybe it is the sign for me to keep boost up my motivation and be brave in the next decision that will be made by myself. That is why RKI's still confident, optimist and determine in his action. 

Definitely I will miss this moment. My friends here that support me, my own time explore in the city of Singapore, and of course.... the food, Nasi Sambal Goreng. Till here, see you when I see you.
   

Selasa, 19 September 2017

Depression

Ada keadaan yang membuatkan kita tak senang duduk, fikiran menjadi runsing dan tidak keruan dibuatnya. Sehinggakan tindakan menjadi lesu dan tidak bertenaga akibat daripada diri sudah semakin hilang fokus. Nah, ini adalah simptom kecil depression. Simptom yang kita sering anggap remeh, dek kerana kini, kebanyakan daripada kita menerima tekanan setiap hari.

               Walaupun ada yang berpendapat depression ini sesuatu yang tidak penting, tidak relevan, malah menganggap hanyalah ilusi, namun hakikatnya, kita tidak boleh mengambil remeh. Katakanlah sekiranya ada di antara kawan kita yang mengadu dan ingin meminjam sedikit masa kita, untuk luahkan sesuatu terpendam, barangkali itulah ruang yang diperlukan oleh dia kerana berkemungkinan tahap depression yang dihadapinya semakin meningkat. Dan sebagai seorang kawan yang bertanggungjawab, RKI nasihatkan, tolonglah... tolong untuk bantu kawan kita ini. Selagi sempat, dan selagi masih ada masa, ringankan diri untuk lakukan community service. Insya Allah kamu akan diberi kebaikan di masa akan datang, berkat kamu membantu orang.

               Beberapa perkara yang perlu dititikberatkan disini termasuklah berhemah dalam bicara. Kawan atau individu yang mohon bantuan kita itu sudah tentu mempunyai bebanan. Maka kita sebagai pendengar, dan orang yang sudah dipercaya itu hendaklah cuba untuk bercakap dengan santun. Bukan apa, takut kita bukan mengurangkan depression, tapi menambahkan lagi tekanan. Haa, apa cerita?

               Selain itu, cuba dengar, fahamkan dan rasai apa yang dialami mereka. Dengan cara “put yourself in others shoes” ini, dijamin kita akan berjaya membantunya. Jangan main hentam keromo, cakap sahaja cadangan penyelesaian. Cubalah untuk fikir sejenak serta sesuaikan cadangan kita dengan peribadi kawan kita itu. Tidak semestinya cara kita bertindak, sesuai dengan dia. Dan tidak semestinya bebanan yang dia tanggung itu, kita dapat kawal. Get it?

      Namun begitu, kalau perkara-perkara yang RKI cadangkan tadi tidak berjaya dilaksanakan, cukuplah kamu sekadar berikan sokongan moral kepadanya. Tidak kiralah masalah itu besar atau kecil, harapan mereka sebenarnya hanyalah inginkan seseorang yang sudi dengar luahan yang terpendam sekian lama. Mungkin kita rasakan setiap masalah itu perlukan penyelesaian, perlukan tindakan, tapi mungkin kita terlupa bahawa satu daripada cara menyelesaikan masalah adalah dengan cara maafkan. (maafkan keadaan / orang / diri sendiri) Ada kenalan RKI pernah berkata, “Aku mudah lupa masalah ni, dan maafkan saja mereka” (Lin, 2017). Jadi demikianlah kuasa maaf. Sangat berguna buat yang menanggung tekanan.

      Dan buat kamu diluar sana yang mengalami depression, jangan risau. Kamu tak keseorangan. Ramai lagi yang masih segan untuk berkongsi kerana takut diperlekehkan, takut ditertawakan. Kamu perlu cari orang yang kamu percaya, minta ruang dan masa daripadanya untuk berbual santai. Jangan biarkan petak itu menyelubungi diri. Cari kegembiraan dalam hari-hari yang dilalui supaya terapi itu dapat membantu kamu untuk menghilangkan depression diri. Hidup ini terlalu singkat untuk bermuram durja.  

Selasa, 15 Ogos 2017

Antara Keluarga, Sahabat dan Masa

Tajuknya saja nampak gaya mendekati corak penulisan akademik. Namun begitu, kita di Ruangan Konklusi idea ini akan cuba huraikannya dengan penuh santai tapi sampai. Yang penting isinya, bukan kulitnya. Kalau kulitnya berkhasiat, barulah kita selitkan sedikit buat renungan.

                Sebagai seorang jejaka yang semakin mendekati tarikh luputnya, perlulah kiranya diberi pesanan buat diri sendiri supaya terus-terusan untuk positif dalam apa jua cabaran hidup yang mendatang. Mana tidaknya, kekuatan ini tidak akan lahir dengan sendirinya. Perlu dilatih, disemai seterusnya akan bercambah dalam diri. Berbalik pada tajuk, tiga elemen iaitu keluarga, sahabat dan masa adalah unsur yang saling berkait rapat dalam memberi rangsangan pada seseorang individu. 

                Keluarga misalnya, mencerminkan asas jati diri seorang insan. Jika kuat asas keluarganya, sudah tentu kuat jugalah peribadinya. Buat RKI secara peribadi, keluarga adalah sebuah tempat dan ruang untuk RKI bertukar-tukar pandangan dalam pelbagai perkara. Paling penting, mereka ini bertindak sebagai 'supporting sensor ' buat kita. Tidak hairanlah orang-orang yang telah berjaya itu dibayangi oleh keturunan keluarga yang sangat membina keyakinan dan ketahanan dirinya. 

              Jika keluarga mencerminkan asas jati diri, sahabat pula bertindak sebagai cerminan amali. Iyalah, cuba bayangkan kalau seseorang itu disekelilingi dengan suasana sikap kasar, sudah tentu apabila berhadapan dengan sahabat akan bertindak kasar. Begitu juga sebaliknya, seandainya seseorang itu sudah terbiasa santun dalam bicara, mudah untuk membantu sahabat, sudah tentu akan menghasilkan sebuah komuniti masyarakat yang positif. Hal ini demikian kerana corak amalan kita dipengaruhi oleh kenalan kerana secara puratanya kita lebih cenderung bergaul dengan mereka lebih lama.

             Namun begitu, kedua-dua elemen diatas memerlukan masa untuk dilentur. Keluarga yang kukuh memerlukan masa untuk membentuknya. Sahabat yang utuh perlukan masa untuk kita sama-sama saling percaya, saling membina keyakinan(bonding). Malah, masa ini perlu dibahagi-bahagikan supaya keluarga dan sahabat ini dapat diberikan layanan yang setimpal, seiring dengan sumbangan mereka kepada kita. Andai kata sudah cukup masa buat mereka, kita bolehlah kembali fokus pada masa peribadi kita. Ingat, diri sendiri juga mesti diutamakan. Berilah masa buat diri sendiri untuk menikmati ruangnya hasil daripada penat lelah kita sepanjang melakukan kerja, sebarang aktiviti dan sebagainya.

                Pendek kata, ketiga-tiga elemen di atas saling berkait rapat dalam kehidupan seharian kita. Sampai masanya nanti, seorang demi seorang daripada kita akan menemui tarikh luput mereka sendiri. Sementara kesempatan ada, moleklah kiranya kita luangkan barang seminit dua ataupun semana mampu kita dengan keluarga, sahabat juga diri kita. Insya Allah, ada berkatnya daripada amalan baik itu.

Tin Klik-Kluk